Pelampayan

Hari ini rencananya mau ke Pelampayan, jadi bangun agak pagi, hee. Rencananya sih mau berangkat jam 8 pagi. Jadi, kurang dari jam 8 udah mandi, terus gosok baju. Siap-siap. Terus minta uang ma orang tua (masih anak-anak, hee). Terus teman sms, “Har, jemput aku”. Ya udah, berangkat deh. Eh, sebelum berangkat pamit dulu ma orang tua. Salaman (salaman atau saliman yach? ah, tau ah, saya juga gak tau apa itu kalo dalam bahasa Indonesia, oh ya, cium tangan) ma orang tua. Terus minta doa restu agar selamat sampai tujuan. Berangkat deh menuju Kijang Mas, terus tuh teman aku dipaksa orang tua nya untuk bawa jas hujan. Yah, keliatan nya awan juga lagi mendung, mungkin sebentar lagi hujan. Padahal aku udah bawa juga, tapi kata orang tua nya, jaga-jaga. Kalo ada teman yang gak bawa. Tapi, dia gak mau. Ya udah. Langsung saja, pergi tanpa membawa jas hujan. Tapi sebelum pergi pamitan dulu (harus jadi anak yang berbakti pada orang tua).

Langsung berangkat ke rumah Ayu di jalan Niaga. Soalnya teman yang lain udah nunggu di sana. Setelah sampai di sana. Tanpa pikir panjang, langsung berangkat juga menuju rumah Lisa. Oh ya, sebelumnya ganti posisi dulu. Aku digantikan oleh Ayu, jadi Ayu dan Dini pake motor aku. Terus aku ikut ma Faisal dan Madan, jadi satu motor bertiga, hee. Stt. Soalnya rencananya kami mau berangkat pake 3 motor. Motor aku, Madan, dan Lisa. Tapi rumah Lisa jauh. Katanya dia males tuk jemput. Lagian arah rumahnya menuju Pelampayan juga. Jadi kami yang harus kesana, ya udah deh. Berangkat dengan formasi itu.

Yah, gak beberapa lama. Dalam perjalanan menuju rumah Lisa, eh hujan malah turun. Ya udah, berhenti bentar (bukan bentar sich, agak lama juga) soalnya Madan gak bawa jas hujan. Tuh kan, haa. Yah, cukup lama menunggu, hujan udah agak reda, kami berangkat lagi. Walau masih ada rintik hujan yang kecil. Ya udah, sampai di rumah Lisa agak basah gitu. Sepatu aku basah lagi, huh. Di rumah Lisa, eh hujan makin lebat, ngobrol aja deh. Udah sekian lama ngobrol, dan Madan udah beberapa kali. Akhir nya datang juga teh panas (yang udah ditunggu-tunggu dari tadi, hee). Yah, sekian lama menunggu, hujan pun agak reda. Yah, kami siap-siap. Pake jas hujan dulu, hee. Walaupun hujan cuma dikit, gak enak kan basah ke tempat orang. Yah, setelah siap, berangkat deh dengan formasi. Lisa + Ayu, Madan + Faisal, Haris + Dini. Eh, gak beberapa setelah berangkat hujan agak deras lagi. Yah, biarin udah tanggung, haa.

Cukup jauh dari Pelaihari, di Banjarbaru. Hujan udah reda, jadi lepas jas hujan dulu. Terus di Martapura kami singgah di Mesjid. Soalnya Dini mau buang air kecil. Ya udah. Eh, ternyata juga banyak yang mau buang air kecil, haa. Yah, kami berangkat lagi. Dengan formasi baru. Madan + Ayu, Faisal + Lisa, Haris + Dini. Yah, dengan perjalanan yang cukup melelahkan (pake motor, hujan pula) akhirnya sampai juga di Pelampayan. Yah, aneh aja liat Lisa yang baru pertama kali ke Pelampayan, haa. Ini juga Lisa yang mau, soalnya Lisa bernazar mau ke Pelampayan kalo dia lulus UAN. Setiba di Pelampayan kami kayak orang juga, ziarah, baca Yasin. Sempat juga beli cindera mata.

Yah, udah agak lama di Pelampayan, saat nya pulang. Di jalan, aku merasa aneh lagi liat Lisa, haa. Kayak nya ada pandangan yang aneh pada anak dan pengemis di sekitar jalan. Pertama kali yah, haa. Pulang nya mampir dulu di Mesjid Martapura yang besar itu, apa namanya yah? Lupa, hee. Mau makan, soalnya udah lapar. Dari pagi, isi perutku cuma teh panas, haa. Sesudah makan, liat-liat dulu ke pasar. Tapi tak ada yang menarik hati, hee. Jadi gak bawa apa-apa. Tapi teman ada beli tas, kerudung, dan lainnya. Yah, udah cukup belanjanya, lagian hari udah sore. Mau pulang dech, eh ternyata Faisal lupa naroh kunci motor Lisa (kan Faisal yang bawa motor Lisa). Yah, cukup lama aku, Madan, dan Faisal mencarinya (dipisah menjadi dua rombongan ketika masuk pasar, cowok dan cewek). Sedangkan para cewek sedang shalat di Mesjid. Cukup lama, dan sudah pasrah. Langsung kembali ke parkir. Dan tanya ma security yang merangkap jadi tukang parkir. “Mas, daerah sini, dimana yach ada tukang kunci?” Eh tuh security malah bilang “Gak perlu deh.” Haa, ketahuan kalo kuncinya ada ma security. Uh, udah dua kali Faisal meninggalkan kuncinya di jok motor. Untung tak ada yang mencurinya. Setelah lama nunggu, akhirnya datang deh rombongan cewek. Langsung deh, menuju rumah. Lebih cepat dari pada mulai rumah ke Pelampayan karena gak hujan lagi. Di perjalanan tak ada yang perlu diceritakan. Dan lagi-lagi kami satu motor bertiga lagi (malu sih sebenarnya). Ya udah, sampai di rumah, hari udah senja. Cuci motor bentar, kotor banget dan rencananya besok mau berangkat lagi ke Banjarbaru untuk test kesehatan. Mohon doanya semoga lulus yah. Terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s