Justin Bieber

jb

Entah kenapa akhir-akhir ini anak kecil sering datang ke rumah. Teman-teman adik gitu. Gak terlalu kecil juga sih, kelas enam SD, tapi tubuhnya kecil (emang gue dulu kelas enam gede yah? gak tuh). Yah, dia punya handphone (walau cuma nexian), anak kecil sekarang udah pada canggih yah. Gue aja baru dapet handphone waktu duduk di lantai SMP (lho?), oh salah maksudnya bangku SMP. Sekarang lagi berusaha untuk mendapatkan sebuah alat lebih canggih dari handphone (dikit) yang sering di sebut laptop. Yah, semoga saja uang ortu gak abis. Soalnya udah buang duit (buang??) buat biaya daftar kuliah gue, terus urusan rumah yang gue sewa yang digunakan untuk hidup (ya iyalah hidup, masa mati?) nanti di Banjarmasin. Belum lagi ngebiayain rumah yang bakal disewakan yang baru dibangun. Eh, eh. Kembali ke anak kecil tadi, dia punya handphone, gue pinjem (gak bakal di ambil kok, kan Haris bukan maling). Gue coba liat galleri nya. Ternyata banyak lagu Justin Bieber (gak juga sih). Gue coba dengerin tuh lagu, ternyata asyik juga. Gue minta deh tuh lagu. Kirim lewat butut (butut?? butut kan nama guru kimia gue waktu SMA, bu Tutik), bluetooth maksudnya. Gak banyak yang dia punya, gak puas dengan itu, langsung deh download lagu lainnya. Tak lupa juga untuk download video clip nya. Salah satu video clip yang gue anggap keren adalah yang berjudul Never Say Never. Gue abis-abisan download tuh lagu (pulsa gak abis kok, kan pake yang gratisan). Sampai-sampai memory jadi full. Sebenarnya udah lama kenal ma Justin Bieber. Waktu Justin Bieber booming dengan One Time nya itu, pacar (uh, udah putus, jadi sekarang mantan) gue suka banget ma tu Justin Bieber. Dia cerita-cerita gitu tentang Justin Bieber, katanya umurnya 16, berasal dari Canada, dan suka makan cicak hidup. Eh yang terakhir bukan. Pokoknya dia ceritakan gitu deh, tapi gue gak tertarik (emang gue homo??). Eh, waktu tu anak kecil kenalin (kenalin??) Justin Bieber ke gue, eh malah suka, kenapa yach?? Terus ditambah seringnya muncul iklan Justin Bieber itu, seperti ketik reg spasi bla bla bla, atau aktifkan nsp nya sekarang juga. Tapi gue suka gak sampai koleksi foto-foto, disimpen di dompet, terus kalo dalam kamar sendirian, tu foto diciumin. Gak banget !! Sama kaya gue suka ma kambingjantan, siapa tu namanya?? Oh, ya Radith yang mukanya di lap sama kolor bapaknya (peace Dik, emank nya Raditya Dika mau mampir ke blog yang bau kencur ini??). Gue suka ma Radith cuma sekedar baca bukunya, bukan buku sih. Ebook, yah bisa download gratis (dasar loe, manusia gratisan), kalo buku kan beli dulu. Cek aja deh dikamar gue, gak bakal ada deh foto Radith ataupun Justin Bieber. *Plakk* Apa’an tuh?? Kayak ada bunyi bingkai foto yang mengenai meja. “Apa’an yang loe tutup pake tangan itu Har?” “Eh, nggak, ini cuma foto gue”. Ah, udahan ah. Capek dah nulis. Waktu menulis tulisan ini pun ditemani sekumpulan (belum berani ngatakan satu album, kayaknya masih kurang) lagu Justin Bieber. Love You Jus.. Eh, gak jadi ah, ntar di kira homo. Love You Mom and Dad. Love You Forever.

3 thoughts on “Justin Bieber

  1. ap benar ni justin tertarik pd anak kecil…?
    klo emang ….dia tertarik (haaaaaaaaaaaaaa)
    kpn ya justin datg k indonesia…..tolong klo bisa di sampaikan ke justin ya tolongggggggggg soal justin sk pd anak kecil apa itu benar,,,,?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s