Daftar Ulang

unlam

Kemarin tanggal 5 Agustus 2010 (yah, gue juga tau kemarin tanggal 5 Agustus, gak perlu dibilangin), maksudnya kemarin tanggal 5 Agustus tu, gue pergi ke Banjarmasin (yah, pergi ke Banjarmasin aja bangga). Ah udah ah, jangan komentar mulu, gue mau cerita neh. Kemarin, tanggal 5 Agustus, gue pergi ke Banjarmasin (bukan minggat ke Banjarmasin) buat daftar ulang di UNLAM (lho? masa gak tau?). Rencananya sih mau berangkat pagi-pagi sekitar jam 7, biar gak ngantri lagi kayak test kesehatan kemarin. Tapi karena kemarin malam nya gue ke rumah teman (gak ada kerjaan banget yah ni orang, udah tau esoknya mau ke Banjarmasin, istirahat kek) buat temenan doank. Lama bincang-bincang ma dia dan emaknya, gak terasa udah jam 10 malam, pulang deh ke rumah. Yah, lanjutin cerita. Gue udah siap jam 7 tu, terus gue sms teman yang mau nebeng gue, “udah siap belum??”. Dia gak balas sms gue, gue pikir dia masih siap-siap. Yah, udah jam 7 lewat 30 menit gue sms lagi, gak dibales juga. Langsung gue telepon, “loe udah siap??”. “Siap, siap”. Langsung gue berangkat menuju rumahnya. Eh, teman yang lain, ngajak bareng juga. Tu anak yang bakal seatap ma gue di Banjarmasin. Dia ke Banjarmasin mau cari apa gitu, jadi sekalian kami bayar sewa rumah tu. Aku ma teman yang nebeng sama aku nunggu di sebuah Mesjid, untuk nunggu anak yang bakal satu atap ma gue. Terus dia datang, dan katanya ada satu anak lagi yang bakal ikut. Yah, kami tunggu deh. Sekalian aku titip aja uang sewa rumah tu ke orang tu. Jadi dia yang bayar, sementara gue cuma ngurus daftar ulang. Setelah lama nunggu, dia nggak muncul juga. Terus ada sms yang mengatakan dia lagi ngisi bensin. Yah, kami berangkat aja duluan. Tapi gak perlu dengan kecepatan tinggi. Yah, setelah jauh dari Pelaihari. Di pom bensin Bati-Bati (itu tuh, yang deket simpang tiga Banjarmasin-Cempaka-Pelaihari) temen yang bakal satu atap ma gue ngisi bensin. Jadi kami nunggu di luar pom. Cukup lama, soalnya ngantri sih. Di sana juga kami bertemu dengan teman yang satunya, katanya dia mau daftar di STIH Banjarmasin. Terus kami bareng berangkat dari Bati-Bati menuju Banjarmasin. Setelah sampai daerah Kayutangi, kami berpisah. Saya menuju UNLAM, dan dia bersama anak STIH menuju rumah dulu buat bayar sewanya. Gue masuk UNLAM dan langsung ke rektorat, soalnya dari yang gue baca di internet, ke rektorat dulu. Disana gue disamperin ma kakak yang kayaknya merupakan panitia gitu. Katanya disuruh ke bayar dulu ke bank (lho? di internet gak ada tulisan kayak gitu), “belum bayar yach? ya udah deh, kalo gitu daftar ulang dulu, baru nanti bayar”. Kami disuruh ngisi biodata. Setelah selesai ngisi biodata, kami disuruh bayar dulu ke bank. Gak jelas gitu ke bank mana, terus kami coba keliling, ketemu ma bank BTN di depan Fakultas FKIP, tanya deh disana. “Mas, disini tempat daftar ulang FKIP??”, kata saya dengan agak ragu. Terus petugas bank jawab, “Oh, JIPOK yah”. “Bukan mas, bukan. FKIP Matematika”. “Bukan disini, coba tanya satpam itu” (sambil menunjuk ke arah satpam yang lagi duduk di pos). Yah, dengan muka merah karena malu. Kami menuju ke pos satpam tuh, tanya ma dia. Eh, ternyata dia juga gak tau. Akhirnya kami memutuskan untuk tanya lagi ke samping rektorat. Dalam perjalanan ke rektorat, kami dicegat oleh para perampok (lho?), bukan, oleh para panitia juga. Mungkin dia liat teman saya yang bawa map kuning yang khusus untuk daftar ulang. “Mahasiswa baru yach?” “Ya kak, ne baru daftar ulang” “Udah ke bank??” “Belum kak, belum” “Mau di anterin ke bank?” “Boleh deh, boleh”. Di anterin deh ke bank. Ternyata bank BNI yang ada di depan. Dekat gerbang masuk UNLAM. Di anterin, dan ditemanin sampai selesai. Setelah itu, kami disuruh foto dulu buat kartu mahasiswa. Terus dapat buku panduan akademik gitu, dan juga dapat amplop kartu rencana studi. Selesai deh perjuangan kami. Terus kakak yang udah ngebantu kami tu ngajak, “mau mampir dulu ke stan??”. (lho?? stan?? ternyata maksud kakak itu adalah stand, tempat nongkrong tuh panitia). “Boleh deh, boleh”, kata kami. Disana saya berpisah dengan mereka. Karena tempat cewe dan cowo berbeda. Sendiran deh gue. Untung aja kakak nya yang cowo ramah juga. Dan ngajak gue ngobrol-ngobrol gitu. Setelah selesai, langsung deh permisi untuk pulang. Yah, sekitar jam 1 siang (cukup lama yach perjuangan kami) kami pulang. Eh, dijalan kami ketemu ma salah satu anak. Dan anak STIH katanya udah pulang duluan. Kebetulan aja dia lagi nongkrong di pinggir jalan dan gue juga liat dia. Dan kebetulan juga, diseberang kami nongkrong ada rumah makan. Yah, makan dulu deh (makasih buat Serli yang udah traktir kita makan). Cukup lama ngobrol di rumah makan tuh. Saatnya pulang. Dalam perjalanan pulang, eh malah ada hujan segala. Di sekitar simpang tiga Bati-Bati mampir dulu bentar buat pasang jas hujan. Hujan agak reda di Gunung Raja, mampir bentar buat lepas jas hujan. Tinggal hujan-hujan kecil yang disebut gerimis. Yah, hampir sampai. Daerah Pabahanan, hujan tambah lebat lagi. Mampir bentar, males tuk pasang jas hujan lagi. Sementara teman tadi mampir di rumah temannya. Gak lama, hujan agak reda. Ngelanjutin perjalanan, nganter dulu rumah dia, lalu gue pulang. Capek neh, kepala gue sakit. Istirahat dulu ah.

One thought on “Daftar Ulang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s