Sakit

Udah lama gak posting neh. Yah, agak kangen juga ama blog. Gue lagi demam neh. Makanya males tuk nulis. Hidung mampet. Cerita dimulai pada waktu gue pindahan (10/08). Memindahkan barang-barang untuk dipakai nanti. Mobil udah lama dipesan. Mobil milik tetangga. Sudah pesan beberapa hari sebelum keberangkatan. Pagi mau berangkat, setelah di ukur, ternyata meja belajar gak muat untuk dimasukkan dalam mobil. Soalnya bukan jenis mobil yang terbuka dibagian belakang. Terpaksa ayah cari mobil lain pagi itu juga. Untung lah dapat. Pagi itu juga berangkat menuju Banjarmasin. Gue dan ayah numpang dibelakang bersama barang bawaan. Soalnya dimuka cuma muat supir dan satu bangku. Bangku itu telah di isi ma mama dan adek gue. Sampai di rumah Banjarmasin, gue beres-beres dulu. Sapu, ngepel, lalu ngangkut barang-barang yang ada di mobil. Setelah selesai, santai dulu. Lalu masak lauk untuk makan. Nasi udah siap di rice cooker yang dibawa mulai rumah. Makanan bentar. Beres-beres lagi. Siap untuk kembali ke Pelaihari. Gue pun ikut ke Pelaihari, soalnya kalo gue di Banjarmasin gak ada tv, gak rame. Juga teman satu rumah belum pindahan. Pulangnya hujan. Gue yang duduk dibelakang pun mungkin kena virus yang turun bersama air hujan. Ya, jadilah gue sakit demam dan hidung mampet. Saat pindahan, masih belum puasa. Besoknya baru puasa. Uh, kenapa mesti sakit sih. Gue udah lama gak sakit. Tapi udah langgangan, kalo bulan Ramadhan, pasti meler (baca:ingusan). Pas gue shalat tarawih pun, gue agak malu sama orang. Soalnya gue tarik ulur ma tu ingus, lagi parah-parah nya. Sampai hari ini (14/08), agak masih keluar walau agak mendingan. Tapi suara gue masih terdengar serak-serak basah gimana gitu. Hari-hari pertama puasa gue masih kayak tahun-tahun dulu. Dibangunin untuk sahur sulit, kaya anak kecil aja. Orang tua gue sampai ngomelin gue, gimana nanti kalo gak ada orang tua saat di Banjarmasin nanti. Gue juga aneh ma diri gue sendiri. Kalo ada orang tua, jadi manja, jadi kayak anak kecil, atau juga jadi raja. Yang cuma bisa nyuruh ini, nyuruh itu, tanpa melakukan apapun. Tapi kalo gak ada orang tua, malah jadi mandiri gitu. Kalo pekerjaan rumah belum selesai, belum mau santai. Mudah-mudahan kalo nanti gue di Banjarmasin bisa mandiri. Gue bolong neh tarawih. Malam ini (14/08) gue gak shalat tarawih karena ada suatu kegiatan yang tidak bisa ditinggalkan. Padahal gue belum ada bolong selama tiga hari ini. Gak jadi full deh tarawihnya. Gue mau cerita kenapa gue jadi bolong. Tapi ntar aja yach.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s