Perpisahan

Gue kemarin tarawihnya bolong loh. Ada yang mau tau gak?? Ada?? Ada?? Kok pada diem?? Eh, malah geleng-geleng kepala. Yah, terserah kalian. Walau gak ada yang mau tau, gue tetep cerita kok. Langsung aja deh gue mulai. Dari yang pertama yach.

Gue dilahirkan di sebuah daerah yang bernama Barabai. Gue dilahirkan oleh pasangan (lho?? itu terlalu jauh). Oh ya, salah. Itu bener-bener dari pertama yah. Ok. Mulai dari mana ya? Mulai pagi deh. Gue pagi tadi paling males bangun tuk sahur. Walau badan gue udah digerak-gerakin ama mama sambil diteriakin “Bangun !! BANGUNN !!!!!”. Gue cuma bisa jawab, “Yah, yaa..” tapi mata masih terpejam. Soalnya malam tadi gue surfing gak karuan gitu. Apa ya yang gue cari waktu itu, gue lupa jua. Surfing sampai jam 2 gitu. Eh, gak. Gue tu rame chat ma teman mig gue. Di suatu room gitu, gue debat masalah cita-cita. Sebenarnya gue cuma becanda, nyindir teman gue. Tapi teman yang lain kritik. Sampai kaya dewan yang lagi debat. Gak ada yang dukung gue. Tapi gue gak nyerah, karena gue rasa pendapat gue gak salah walau gue sendirian. Debat masih pada jalurnya, yaitu masalah cita-cita. Sampai salah seorang perempuan datang dan ikut campur, tu anak c**ew*t abis. Dia mengalihkan topik gitu, ah susah deh pokoknya untuk dijelaskan. Sampai-sampai.. Ah, lupakan. Kita lanjut. Gue bangun waktu keluarga gue udah hampir selesai untuk makan sahur. Sendirian deh gue (kaciaan). Paginya cuma malas-malasan seperti biasa. Menanti datangnya esok, saat-saat gue pergi dari rumah, dari Pelaihari, dari orang tua, dari adek, dari teman-teman, dari pacar(lho??), eh mantan.

Siang hari, katanya ada adek kelas yang pengen ngambil buku. Buku warisan gitu. Dia mau minjem buku, karena dia udah kelas tiga dan aku lahir di Barabai (lho? apa hubungannya?). Katanya dia mau ngambilnya ntar sore. Lho, sore gue ada acara. Lagian dia gak tau rumah gue. Katanya dia mau kok cari rumah gue. Tapi gue ada acara. Ya udah, siang gitu gue ajak ketemuan, gue sekalian ada kegiatan. Gue juga gak tau rumahnya. Gue berangkat, eh pas di jalan dia malah bilang gak bisa. Pas gue di jalan, agak rintik gitu. Gue mampir aja ke sekolah gue, SMAN 1 Pelaihari. Gak tau juga kenapa jadi sampai mampir, kangen kali. Gue juga berniat untuk meletakkan buku-buku berat yang susah payah gue bawa di musholla sekolah dan nanti gue suruh dia untuk ngambil. Eh, dia malah bilang bisa untuk ngambilnya sekarang. Jadi gue nunggu deh di sekolah. Sambil liatin para pekerja bangunan yang lagi bekerja. Mereka memperbaiki mimbar di lapangan, juga yang dibawah tiang bendera. Ada juga yang lagi membangun kelas baru. Cukup lama gue nunggu. Dia akhirnya datang. Eh, dia gak bawa tas. Gue juga gak bawa kresek. Aduh, ribet. Kenapa sih ni anak?? Blo’on atau apa sih?? Udah tau bukunya banyak. Akhirnya niat tadi terlaksanakan juga, yaitu nitip buku ma musholla. Dan nanti dia ngambil. Kalo akhirnya juga, ngapain dia datang?? Ngapain gue nunggu dia?? Ah, gak perlu dijawab. Yang penting udah selesai. Setelah itu gue menyelesaikan kegiatan-kegiatan gue.

Urusan gue udah selesai, hari udah sore. Teman nelpon, “gimana neh acara foto-foto kita??” “gak tau, emang jadi ya?? kan rencananya tanggal 11 kemarin, ne udah tanggal 14 lho” “kan sore ini??” “ah ntar deh gue tanyain ma yang lain”. Gue akhirnya ngabarin yang lain, dan kepastiannya acara kita adalah buka bersama. Ya udah, gue kabarin lagi teman gue yang tadi. Setuju deh, dia mau jemput gue. Rencana jam 5 kumpul di rumah Ayu. Gue sih rencana mau kesana jam 6, tapi Rafiq, temen yang tadi maksa jam 5 aja. Ya udah. Gue siap-siap jam 5 itu, dan berangkat jam setengah 6. Acara buka bersama, juga gue artikan sebagai acara perpisahan, dan mungkin ini yang terakhir kami kumpul. Sengaja gue bold tuh kalimat supaya selalu terkenang. Gue sampai di rumah Ayu. Ternyata yang baru datang baru Serli dan Risna. Jadi yang kumpul baru berlima. Gue, Rafiq, Serli, Risna, dan tuan rumah, Ayu. Beberapa saat Dani dan Dini datang, disusul Addin dan David. Terakhir Lisa datang, sempet-sempetin datang padahal baru dari Banjarmasin. Mungkin ne acara sangat penting buat kami, jadi di usahakan datang. Lalu kami berangkat, gue jemput Faisal dulu. Jadi dari satu kelas, yang kumpul cuma kami bersebelas. Kami menuju rumah makan, diperjalanan Madan yang diajak Faisal nyusul secepat mungkin. Walaupun Madan gak sekelas ma kami. Tapi dia juga teman kami. Sampai dirumah makan, ada yang usul. “Lebih baik minum dulu aja, terus shalat di mesjid.” Mulai sini jadi ribet. Kalo ke rumah makan cuma pesen minum, malu. Kalo ke mesjid buat buka, malu juga udah terlambat. Akhirnya diputuskan untuk ke mesjid dulu, padahal orang sudah berbuka. Akhirnya Rafiq beli satu dus aqua. Kami berbuka cuma diawali air putih yang diminum di parkiran mesjid. Sementara orang sedang makan di mesjid. Setelah minum, shalat maghrib dulu. Setelah selesai shalat maghrib, Rafiq yang duluan ke rumah makan depot 99 sms gue “Har, cepet ajak yang lain ke 99, aku sudah pesan meja untuk kita”. Berangkat deh kami. Setelah sampai, kami yang beranggotakan.. Tunggu, aku ingat-ingat dulu. Mulai ujung. Rafiq, Serli, gue, Addin, David, Fikri (oh ya, Fikri datang pada saat kami mau ke mesjid.), Madan, Faisal, Dini, Ayu, Risna, Lisa, dan Dani. Nah, pas ada 12 anak IPA 2 dan satu anak lainnya. Pesan makanan, dan makan. Ternyata yang bayar semuanya Rafiq, kalo diitung-itung mahal juga. Kalo satu orang 15ribu, jadi dia bayar 195ribu. Tapi kenyataannya diatas 15ribu. Yah, gak papa kan. Lagian setelah ini, dia mau ke Jawa. Ntar gak ada lagi yang kayak gini. Nanti kami juga berpisah, ada yang ke Kediri, Tanggerang, Banjarmasin, maupun ke Banjarbaru. Setelah makan, kami berunding lagi, “sempat gak untuk shalat tarawih”. Sebenarnya gue mau sempet-sempetin aja. Tapi mau gimana lagi. Pada saat selesai makan, orang udah pada shalat tarawih, sementara kami belum shalat isya. Setelah selesai makan, Serli dan Risna pulang duluan. Soalnya mereka lagi gak boleh shalat. Sedangkan Addin dan David juga menghilang entah kemana. Jadi kami yang tersisa memutuskan untuk shalat isya aja dirumah Ayu. Setelah shalat isya, cuma ngerumpi, lawak, canda, berasa kayak dikelas dulu. Setelah cukup lama, dan Lisa udah disuruh mama nya pulang. Dia minta anter gitu. Dan akhirnya kita sepakat untuk nganter dia. Akhirnya kami yang beranggotakan gue dan Ayu (mau ikutan nganter juga, padahal udah dirumahnya, dia bisa santai), Faisal dan Madan, Dani dan Dini, Rafiq, lalu Lisa yang pake kendaraan pinjeman, hee. Kami langsung go to Panggung. Di tengah jalan, ada yang gak beres dengan kendaraan pinjeman itu. Akhirnya Lisa nelpon si pemilik kendaraan, dan dia jemput. Ditengah perjalanan kami bertemu ma pemilik kemdaraan itu. Akhirnya kami gak jadi nganter sampai kerumahnya. Kami balik lagi. Diperjalanan pulang hujan turun. Seakan menandakan bahwa hati kita sedang menangis. Walau mata tak menangis sepanjang acara perpisahan tersebut. Tapi hujan telah menggantikan tangisan itu.

 

perpisahanaku  dan Addin berfoto dengan pose kelaparan di Depot 99

One thought on “Perpisahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s