Kuliah, Perpustakaan dan Buku

Awal gue jadi mahasiswa kok gini? Sebenarnya gue pengen tau gimana sih kuliah. Sementara teman gue yang lain udah pada kuliah. Yang dari prodi fisika, prodi biologi udah pada kuliah. Sementara gue dan teman gue dari prodi matematika belum ada kuliah. Hari Kamis (16/09) dosen gak masuk, hari Jumat (17/09) gak ada kuliah, hari Sabtu (18/09) pagi masuk sih dosen. Tapi malah bagi kelas lagi, katanya kebanyakan. Terus siang nya dosen gak masuk. Ah gue menantikan saat gue duduk dan dosen lagi cuap-cuap di depan. Seperti apa yang pernah guru gue bilang waktu SMA. Eh, kenapa gue begini ya? Belum masuk kuliah, malah pengen cepat-cepat kuliah. Ntar kalo udah kuliah, pengen cepat-cepat libur.

Sabtu (18/09) kemarin kan gak ada kuliah, siang gitu kan disuruh pulang semua, dosen gak ada. Eh, gue malah nyangkut di perpustakaan pusat di UNLAM. Entah kenapa itu bisa terjadi. Gue masuk ke perpustakaan itu. Eh, ada mahasiswa baru dari prodi fisika yang lagi padaaaa ……(pada ngapain yach?). Ah, pokoknya mereka lagi pada ngumpul diiii (dimana yach? gue gak tau namanya, pokoknya tepat di depan pintu masuk perpustakaan). Kebetulan 3 dari beberapa orang mahasiswa dari prodi fisika itu teman gue. Jadi gue tanya ma salah satunya, “Ngapain neh?”
“Lagi mau ikut sosialisasi.”
“Sosialisasi appaa?”
“Ini loh, tentang perpustakaan ini, dan ntar loe bakal dapat kartu perpustakaan”
“Gue ikut donk!!”
“Minta ajja formulirnya ama ibu itu”.
Langsung deh gue minta formulirnya ma tu ibu.
“Bu, mau ikut bu. Bisa minta formulir bu?”
“Ya. Ni formulirnya.” sambil memberikan 2 lembar formulirnya.
“Ini bayar gak bu?”
“Gak, ini gratis kok. Ntar kalo mau bikin kartu mahasiswa, baru bayar. Cuma Rp.20.000,- kok. Itu untuk satu tahun. Jadi kamu bisa pinjam sepuasnya. Tapi untuk perpanjangan, kamu cukup bayar Rp.10.000,- saja. Kamu gak perlu beli buku.” masih banyak lagi kata-kata yang keluar dari mulut ibu itu, kayak sales yang lagi nawarin panci aja. (peace bu!!)
“Oh, ya, ya bu.”
Terus gue tanyain teman gue yang dibelakang.
“Loe mau ikut juga gak?”
“Ya, gue mau”
Terus gue minta lagi ma tu ibu.
“Bu, minta satu lagi.”
“Ya, ni formulirnya.”
Gue serahkan tu formulir ke teman gue yang dibelakang. Terus gue tanya ma teman gue yang satunya lagi.
“Loe mau ikut juga?”
“Mau, mauu!!”
Gue minta lagi
“Bu, satu lagi, hee”
“Nih !!” sambil menyerahkan 2 lembar formulir.
Mungkin kalo gue minta lagi tu ibu bakal ngomong gini,
“Neh!! Ambil aja semuanya!! Terus kamu bagikan ke semua temanmu!!” sambil menyodorkan semua kertas itu dan menempelkannya ke muka gue. Untung nya gue cuma bawa 2 teman, haa. Jadi kejadian itu gak terjadi. Nah, gue isi tuh formulir. Gue balikin lagi ke ibu tu dengan cara menempelkan 2 lembar formulir ini ke mukanya. Terus dia ambil tuh formulir, dan dia ambil satu dan satunya lagi di kembalikan ke gue dengan menempelkannya ke muka gue sambil berkata, “Satu aja!! Yang satunya kamu simpan.” (gak pake tempelkan ke muka). Oh ya. Gue harus menghadiri sosialisasi yang diadakan hari itu juga jam 11, sementara waktu itu masih jam 10. Gue keliling dulu deh. Sekalian gue ke mipa, kali aja pengumuman pembagian kelas trigonometri udah ditempel di papan pengumuman. Ternyata gak ada. Terus gue ke papan pengumuman di samping ruang dosen. Gak ada juga. Eh, ada salah satu dosen trigonometri yang keluar dari ruang dosen. Gue tanya, “Pak, kapan pembagian kelas diumumkan?”
“Trigon ya?”
“Ya pak.”
“Oh, belum. Mungkin Senin.”
“Oh, ya pak. Makasih pak.”
Terus gue ke kantin untuk menunggu jam 11. Udah cukup. Hampir jam 11. Sekarang menuju perpustakaan pusat. Gue berpikir, kok ribet ya. Cuma bikin kartu perpustakaan doank harus ikut sosialisasi kayak gini. Gak kayak waktu SMA, cuma kumpul foto 2 lembar, lalu bayar, jadi deh kartu perpustakaan. Gue sempat pengen gak ikut tuh sosialisasi, soalnya gue harus packing lagi untuk balik ke Pelaihari. Tapi kata hati gue pengen ikut, ikut deh gue. Gak nyesal ikut tuh acara. Jadi tau caranya menggunakan perpusakaan pusat ini, cara mencari buku dengan mudah, dan info lainnya. Kalau gue gak ikut ginian, gue bakal buta dengan perpustakaan ini.

Oh ya. Pada hari itu juga, jam 9. Gue ada janji ma anak semester 3. Gue minjam buku ke dia. Pas banget waktu itu gue keluar cepat, kan gak ada kuliah. Dan dia kuliah jam 9.15. Gue naik ke atas. Gue nunggu di depan ruang 19 dan dia lagi ada kuliah di ruang 20. Gue sms gue udah di atas, di depan ruang 19. Dia balas, dia bakal datengin gue. Gue lama nunggunya. Eh, ketika gue liat dia, dia malah masuk ke ruang 20. Gue kira dosen nya udah masuk. Beberapa saat dia sms, ambil bukunya ke ruang 20 aja katanya. Ya udah. Gue datengin. Ternyata bukunya banyak. Busyet. Gue kira cuma 2 buku, soalnya malam tadi dia bilang cuma 2. Eh ternyata banyak gitu. Gue jadi gak nyaman bawanya. Gue berpikiran macam-macam. Seolah-olah gue adalah maling perpustakaan. Seolah-olah gue adalah pemulung buku bekas. Tapi gak apa-apa lah. Malunya cuma sebentar, tapi buku ini bermanfaat sangat lama. Makasih untuk ka Serli dan ka Nida yang udah minjemin bukunya ke gue.

formulirngisi formulir

Gue capek neh nulisnya. Udahan yah. Bye

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s