Udah Setengah Jalan, Malah Macet

Udah setengah jalan, malah macet. Tau artinya?? Ya, udah. Cerita dulu deh.

Dari pagi, gue bangun kesiangan. Alarm udah bunyi. Liat jam dinding, masih jam 5. Tidur lagi. Gak lama bangun lagi. Jam 6. Terusin tidur. Bangun lagi, udah jam 7. Ah, belum shalat shubuh. Untung hari ini gak kuliah pagi. Jadi santai aja. Masuk jam 9 juga. Yaa. Lagi-lagi masak telur dadar buat sarapan. Daripada gak sarapan. Benar gak?? Udah sarapan, ditemani secangkir susu panas. Akhirnya gue bergegas untuk ke kamar mandi, sebelum ke kamar mandi, gue colokin dulu setrika’an ke hidung gue. Jadi ntar kalo gue udah selesai mandi, setrika’an tetap dingin. Hampir jam 9 gue berangkat ke kampus. Hari ini cukup panas, gak kaya kemarin yang cukup hujan. Jadi gue gak pake jas hujan, tapi pake jaket. Yah. Sampai di ruang 32. Gue duduk rapi kayak anak TK, di paling belakang, karena udah pada penuh untuk bangku yang dimuka. Dosen masuk, tapi kok masuk ke ruang 33. Ternyata bagi kelas lagi. Semua minggat ke ruang 33. Hampir penuh aja tuh ruangan. Kayak rakyat yang lagi nonton Duo Maisyah di panggung (maaf bu, canda doank). Cukup panas di ruang 33 dipadati oleh lebih dari 100 mahasiswa. Mahasiswa baru dan beberapa mahasiswa lama, serta ditambah mahasiswa abadi. Kasian banged si Dendi ama Edwin. Cuma bacain pembagian kelas, sampai tetes keringat terakhir. Akhirnya selesai. Beberapa mahasiswa tetap di ruang 33 bersama Meychan alias Dra. Hj. Mastinah dan sisanya ke ruang 32 bersama Maia alias Maisyah alias Dra. Hj. Aisjah J. Noor, Ms (sekali lagi maaf bu, cuma bercanda). Akhirnya disini kuliah, disana juga kuliah. Pelajarannya ternyata cuma kayak gini. Gue udah paham, tapi masih aja dijelasin sampai tuntas. Kayak anak SD aja. Harus diperjelas sampai akar serabut. Berbeda sekali ama yang dikatakan guru matematika gue waktu di SMA,
“Dosen cuma cuap-cuap di tempatnya, seperti baca koran. Terus beberapa saat kemudian, akan ada tugas bertumpuk yang gak jelas.”
Sementara yang gue rasakan sekaran, dosen menjelaskan pelajaran sangat jelas, beliau menuliskan hal yang penting, hal yang tidak terlalu penting, sampai-sampai hal yang tidak penting sama sekali seperti nomor togel. Cukup lama liatin ibu yang corat-coret papan tulis. Sebentar-sebentar gue liatin jam tangan gue. Gue nantikan bel berbunyi. Bunyi nya, “BULIKAAAN!!!”. Cukup lama, sempat udah masukin buku ke dalam tas. Eh, ternyata masih belajar. Keluarin lagi. Masih tanggung satu materi lagi. Yah, diselesaikan. Dan semuanya berakhir. Udah pulang. Dosen yang ngajar gue udah pulang, dan entah kenapa malah ada dosen yang ngajar di sebelah yang malah ada dimuka. Gue salamin aja tuh dosen. Terus gue minta tanda tangan. Gue lalu teriak,
“Hidup Maisyah!!!” (untuk yang ketiga kali, maaf bu. gak bakal lagi deh).
Gue langsung menuju ke ruang sebelah. Ada beberapa pengurus HIMAPTIKA yang lagi stay di pinggir papan tulis dan teriak,
“Siapa yang mau jadi panitia gebyar matematika, tulis aja namanya!!!”
Gue langsung nerobos bagai Rossi hampir masuk got. Gue menuju ke tempat Erick yang lagi nulis sesuatu di kertas selembar. Di kertas itu ada nama data Nazar, data Erick, dan yang ketiga gue isi dengan data gue. Selesai. Gue keluar ruangan. Ada pengurus HIMAPTIKA yang lain. Gue bicara ma teman gue,
“Daftar aja, kali aja jadi panitia.”
Ternyata pengurus HIMAPTIKA yang gak jauh dari gue itu nguping dan berkata,
“Pasti jadi aja, soalnya lagi kekurangan orang juga.”
“Oh. Gitu ya kak. Makasih!!”.
Gue buru-buru pulang. Udah jam setengah satu, gue mesti nyari kertas hvs yang tebal buat ngerjakan tugas IAD. Jam 2 ntar, gue harus kumpul lagi. Para alumni MTF. Yah, gak terlalu lama nyari tuh kertas bersama Hifni dan Aji. Akhirnya dapat, gue nyari sendirian gak dapat-dapat. Gue pulang. Istirahat sebentar. Gak terasa udah jam 2, dan gue dapat sms dari nomor yang tak dikenal yang isi sms nya berisi, Para Alumni MTF, diharap bisa berkumpul di mesjid kampus. Gue bergegas berangkat. Cukup lama silaturahmi dan sharing about moeslim. Adzan ashar pun berkumandang, gue shalat di mesjid itu juga. Terus malah ada teman gue yang ngajak ngerujak. Gratis brot, jadi setelah acara itu gue langsung aja ke kost nya yang gak jauh dari kampus. Benar saja. Gue disuguhkan nanas yang udah dimutilasi dan memenuhi satu piring kaca putih. Serta disuguhi satu cangkir minuman gak jelas. Yah. Sambil ngomongin hal-hal yang gak penting. Ketawa gak karuan. Akhirnya gue bayar dia Rp.10.000,- (bayar utang, bukan bayar rujak, ataupun bayar ketawa). Gak terasa udah jam 6. Saatnya pulang. Di jalan pulang. Gue beli nasi bungkus. Soalnya gue cuma sarapan, gak makan siang. Sampai rumah. Gak sempat mandi, gue pergi ke musholla dekat rumah. Untung gak ada yang pingsan saat shalat magrib itu. Setelah selesai. Gue bergegas pulang. Gue mandi. Dan gue makan nasi bungkus yang gue beli. Gue makan bersama satu gelas susu panas. Selesai semuanya. Gue mulai mau ngerjakan tugas IAD. Ternyata ada teman yang sms.
“Har,, xwa dmna ??”
“Nda drmh npa?”
“Gani’i nda pang.”
“Kmana grank?”
“Nukar baju”
“Kd kwa, nda ada tugas. Kna ja.”
“Beh, nda esok bulik.”
“Bjuran kd kw.”
“Begh, alasan.”
Gak gue balas lagi. Gue akhirnya menulis dengan inspirasi gue yang udah sekarat. Hampir setengah lembar udah gue tulis tugas mengarang itu. Eh, ternyata pen gue kehabisan tinta. Ah. Padahal otak gue lancar buat ngarang. UDAH SETENGAH JALAN, MALAH MACET.

setengah

macet

Udah jam 9 lewat. Gue mau shalat isya dulu. Oh ya. Baru aja ketua FSI AL-Furqon sms gue, katanya besok ada acara pelatihan bahasa Arab. Tapi gue izin, besok mau pulkam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s