Pagi yang Memberi Inspirasi untuk Saudaraku

Hari ini bangun pagi sekali, tumben yah, haa. Sekali lagi, hari ini bangun PAGI SEKALI (biarin, gitu aja bangga, uuh). Sekali lagi, (penonton udah siap dengan sepatu kiri yang udah ada ditangan kanan) gak jadi deh. Padahal malam tadi gue tidurnya telat. Ngerjakan tugas IAD. HP gue pun diluar kamar, lagi ngecharge, soalnya malam tadi lowbat dan colokan dikamar udah dipake ama laptop. Alarm berbunyi diluar kamar. Lagu Walau Habis Terang itu berdering keras. Tumben gue langsung bangun, dan langsung berlari menuju tu HP, terus gue timpukin pake sapu, gue sodok pake pisau, gue mutilasi, gue sebar ke 7 benua. Gue liat ada 1 pesan baru. SMSan deh, jadi gak ngantuk. Padahal mata ini sakit untuk dibuka. Ya, itulah sedikit pembuka. Karena pagibutagakbermata inilah gue dapat menulis dengan keheningan. Kreativitas gue yang cetek sedikit muncul.

Udah hampir dua bulan gue tinggal di Banjarmasin bersamanya (siapakah dia?? yang pasti, dia sahabat gue, haa). Dan udah hampir satu bulan gue tinggal di Banjarmasin bertiga. Gue cuma mau menyampaikan kesan dan pesan gue ke sahabat gue yang ada disebelah kamar gue (kali aja dia berkunjung ke blog gue).

For F
Kesan: Selama kita tinggal berdua. Gue berasa jadi pembantu se’utuhnya. Udah alat masak punya gue. Telur punya gue. Beras punya gue kita. Yang masak gue. Yang cuci gue lagi. Yang bunuh diri gue jua. Tapi semuanya gue jalanin dengan ikhlas. Loe udah gue anggap sebagai saudara gue sendiri. Jadi kalo gue sering kesal ma saudara gue, itu biasa. Gue gak bisa marah ma saudara, apalagi sampai memukul nya. Paling cuma gue lampiaskan dengan curhat ke orang.
Pesan: Egoisnya dikecilin donk. Masa udah hampir dua bulan bersama, gue baru liat loe nyuci piring satu kali. Oh ya. Baju yang berhari-hari direndam jangan ditaroh di kamar mandi donk, bau tau. Tapi bagus loe pulang ke Pelaihari seminggu sekali, dan waktu datang ke Banjarmasin loe bawa bahan makanan seperti beras. Gue suka yang itu. Tingkatkan, hee. Eh, satu lagi. Gelas dan piring kotor jangan ditaruh sembarangan, nanti semut datang. Rapi’an dikit donk.

For M
Kesan: Semenjak kedatangan loe, gue agak nyaman. Loe yang sering cuci piring. Gue masak. Gue kadang-kadang doank cuci piring. Loe yang sering menarik sumbu kompor. Loe yang nguras bak mandi kemarin. Pokoknya loe gue anggap malaikat pembantu baru. Terima kasih Tuhan. Kau beri keringanan akibat ketabahanku. Dia gak egois. Dia rajin. Dia jua malaikat pembantu baru.
Pesan: Masak nasi jangan kebanyakan air, jadi bubur tau. Jangan kebanyakan jalan-jalan. Ngabisin uang aja buat bensin, loe sendiri juga yang rugi. Apalagi kalo ngajak gue. Gue sih ikut aja. Pasti dibawa kepasar atau ke mall. Akibatnya gue gak bisa nahan juga buat belanja. Tekor lagi.

Pesan buat kita: Tingkatkan egois kita. Karena dengan itu kita menghemat uang kita. Tapi ada saatnya kita berbagi. Kita adalah saudara. Ingat, kita adalah saudara.

Gue dapat sms undangan acara Quantum Learning. Gue ikut aja. Padahal bentrok ma jalan santai hari minggu. Tapi katanya gak apa-apa kalo telat. Yah ikut deh. Eh, satu yang gue gak suka ketika SMSan ma yang ngundang gue. Masa dia manggil gue mas Saifudin. Gue berasa tua dan berasa muda. Mas adalah panggilan untuk kakak. Saifudin adalah nama panggilan guru gue waktu SD.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s