Hari yang Menyenangkan

Apa ini? Hari ini benar-benar aneh. Hari ini adalah hari Kamis (02/12), hari ini bangun telat (bukan aneh tuh, udah biasa!). Bangun jam 06.45. Gila gak tuh? Sementara hari ini ada kuliah IAD yang mewajibkan untuk gak boleh telat. Gue langsung ke kamar mandi yang lebih tepatnya disebut kamar lumut. Mandi seperti biasa, gak perlu tergesa-gesa. Gosok gigi, shampoo, pembersih muka, sabun, gosok badan. Setelah selesai mandi, seperti biasa, gue nyetrika pakaian buat kuliah. Setelah itu sempat-sempatnya gue makan S*per Bubur yang gue beli dengan harga Rp2.250,-. Padahal udah hampir telat. Untuk hari ini gue gak minum susu, soalnya gak ada waktu lagi buat bikinnya. Yang penting gue makan, daripada ntar waktu kuliah gue meraung kelaparan. Jam dinding di kamar gue udah menunjukkan pukul 08.30. gue bergegas berangkat. Setelah keluar dari kompleks, gue baru ingat kalo gak ada dompet di kantong. Ahh, gue terusin aja, ntar malah telat. Dengan selamat, gue bisa masuk ruangan karena dosen masuk agak telat. Kuliah seperti biasa, gak ada yang spesial . Dan seperti biasa lagi, habis kuliah makan bareng ma anak Barabai. Karena gue gak bawa dompet, gue pinjam ma teman gue, Nurul Huda (makasih ya, semoga kebaikan mu dibalas olen Allah SWT, amiin). Untuk uang parker ntar, gue nemu uang di kantong jaket, hee. Setelah itu nongkrong dulu di payung depan FKIP. Terus nganterin Lilis ngumpul tugas PP. Setelah itu pulang deh. Bayar parkir dibayarin Lilis (makasih ya!), padahal kan ada uang di jaket gue, tapi gak apa-apa lah. Kata orang, rezeki itu gak boleh ditolak. Di jalan, gue baru ingat kalo kunci rumah ada di dompet. Sementara, hari ini adalah jadwal teman gue pulang ke Pelaihari dan yang satunya lagi kemarin ke Banjarbaru, mungkin mau refreshing. Masih di jalan, gue mau memastikan kalo teman gue belum pulang ke Pelaihari, langsung gue telpon, ternyata dia udah berangkat. Ahh, sial nasib gue. Padahal rencananya hari ini gue mau balik ke Pelaihari. Bisa-bisa gue nginap di mushalla dekat rumah. Gue gak nyerah, gue telpon teman gue yang di Banjarbaru, “Dan, lajui ke Banjar!! Jangan lambat lah!! Mampus nda nah!! Pacang kada kawa bulik nda!! Nyawa dmana neh??” “Unda di rumah nah!!” “Hah!! Dirumah mana?? Pelaihari kah??” “Di Banjar.” “Oh, ya kah. Aja, ku kerumah nah”. Setelah sampai di rumah, gue cerita ma teman gue, Madan. Kalo dia belum balik ke Banjarmasin, bakal jadi guru ngaji di mushalla deh gue, hee. Gue langsung packing buat balik ke Pelaihari hari ini. Hampir keluar kompleks, gue inget ada yang ketinggalan, gue balik lagi buat ngambil pulpen kesayangan gue. Tapi, pulpen itu gak tau ada dimana. Gue berangkat deh, kali ini udah agak jauh dari kompleks, gue lupa lagi. Akhirnya gue balik untuk ngambil sarung tangan pemberian mamah tersayang. Gue harus ke kost pacar gue dulu, soalnya katanya ada yang mau dibicarakan. Padahal kalo gak ke kost dia gue bias pulang lewat belakang, gue pulang lewat terminal Handil Bakti yang tembus ke Adhiyaksa terus sampai Gatot Subroto. Gue terpaksa harus jalan yang lebih jauh. Tapi, tepat di Kayutangi Ujung, gak jauh dari RS. Gue TABRAKAN. Gue NABRAK ORANG. Sial. Sial. Sial. Gimana gue mau pulang. Kalo gini, gue bakal dibawa ke kantor polisi. Bias-bisa gue ditahan. Sementara orang yang gue tabrak, sedang membawa anaknya yang cuma MIMISAN ke RSU. Sementara gue ma salah satu keluarga korban yang lewat membawa gue ke warung yang gak jauh dari TKP. Gue bicara ma tu keluarganya. Pakaiannya nampak seperti polisi yang sedang berpakaian bebas. Hitam-hitam dan berjaket. Ditambah muka yang sangar. Gue disuruh nyari duit dulu buat biaya anaknya yang MIMISAN di RSU dan biaya perdamaian, kalo tidak acara ini bias berlanjut ke polisi. Katanya sejuta dulu cari, atau paling tidak setengah juta. Gue minta tolong ma teman gue, Madan. Dia ke rumah Riza buat cari duit. Sementara gue sedang ngelap luka gue yang bocor di kaki gue. Kata orang yang liat gue, lebih baik dibawa ke RS aja. Tapi gue gak mau, gue takut disuntik. Sementara itu masih terjadi pembicaraan antara gue dan keluarga korban. Gue cuma punya duit Rp150.000,-. Dia ambil tu duit buat biaya pengobatan dulu, katanya bakal kembali lagi. Dan laptop gue pun diserahkan ke pedagang, “Tolong dijagakan dulu buat jaminan”, kata keluarga korban itu. Setelah itu dia nyusul ke rumah sakit, sementara teman gue belum juga datang. Gak beberapa lama, laptop gue dibalikin, soalnya pedagang itu juga tau bahwa gue orang yang baik, kelihatan kok dari mukanya, hee. Gue diberi oleh pedagang itu tissue dan hansaplast. Gue membersihkan luka di dekat mata kaki kiri gue. Gue dibantu oleh tukang service kendaraan yang tepat di sebelah kios kecil itu. Ngelap darah yang bercucuran disamping luka dengan tissue yang sudah dicelupkan ke air, terus lukanya ditempeli hansaplast. Gak beberapa lama kemudian teman gue datang. Dia cuma bawa temannya yang satunya. Dia disuruh tukang service buat beli perban ke apotik terdekat. Di ikat deh tu luka. Karena para korban dan keluarganya yang gue kira polisi tapi ternyata pegawai belum balik juga. Teman gue disuruh nyari tu orang ke RS buat nyelesain ni masalah. Kerena gue harus balik ke Pelaihari, karena gue kangen mamah. Teman gue bergegas ke RS, dan ternyata korban dan keluarganya itu udah gak ada di rumah sakit. Emang sial yah nasib gue kali ini. Gue nabrak, motor gue lecet, stang miring, celana robek, sepatu lecet, kaus kaki robek, duit lenyap, belum sempat minta maaf. Ahh, biarin. Gue balik ke Handil Bakti dulu buat ganti celana pendek dan pake sandal. Sebelumnya, gue minta benerin motor gue ma tukang service, stangnya dilurusin. Terus pijakan kaki yang bengkok dilurusin juga. Akhirnya gue pulang dengan banyak terima kasih kepada orang-orang sekitar TKP yang udah membantu gue tanpa pamrih. Ternyata kesialan itu belum berakhir, kaki gue harus di amputasi karena kuman yang masuk udah menyebar. Itulah akibat keterlambatan gue berobat ke RS. Wahh, HARI YANG MENYENANGKAN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s